Alasan Game Untuk Berjudi

Perjudian mungkin bisa dianggap sebagai profesi tertua kedua yang dikenal umat manusia. Terlepas dari dorongan primitif yang mendorong kera sepanjang rutinitas evolusi mereka, keinginan bawaan untuk mengambil risiko dan muncul sebagai juara di antara orang tua mereka adalah satu-satunya kualitas yang membatasi kerumunan jiwa dan menjadikan Homo sapiens terdepan dalam pertempuran untuk bertahan hidup. . Ketertarikan terhadap hal-hal yang tidak diketahui dan hal-hal yang hasilnya berada di luar kendali kemampuan fisik dan mental meletakkan dasar sains, agama, mitologi, teologi, dan sebagian besar pengetahuan kita yang kemudian menjadi ciri khas spesies kita. Bagaimanapun juga Adam dan Hawa berjudi dengan takdir dan perintah Tuhan ketika mereka menggigit buah terlarang? Lihat! Cara pertaruhan mereka terbayar judi baccarat.
Ketertarikan terhadap permainan untung-untungan dengan demikian merupakan sesuatu yang telah terprogram dalam jiwa kita. Alasannya bisa dikaitkan dengan nenek moyang kita, tepat di sana di zaman prasejarah, yang selalu bertengkar dengan orang aneh atau yang lain. Mengalahkan peluang ini adalah kunci mempertahankan hidup mereka dan ras mereka. Potong ke abad ke-21. Perjudian hari ini adalah industri multi-miliar dolar yang tumbuh subur di atas hasrat dan kecanduan penjudi modern yang selalu “nyaris hilang” untuk mendapatkan jackpot yang selalu sulit dipahami. Apa yang memaksa seorang pengusaha keras kepala atau seorang eksekutif dengan gelar mewah; membuktikan kecerdasan dan alasan yang telah membimbing mereka dalam semua aspek kehidupan mereka; untuk menerbangkan uang hasil jerih payah mereka dalam satu malam di kasino cabul, membuat penelitian menarik yang menjelaskan motif dan keinginan pikiran yang selalu hidup di ujung tanduk.
Pertama-tama kita harus memahami bahwa semua penjudi tidak cocok dengan gambaran stereotip yang dimiliki oleh non-penjudi lainnya. Di sini kami merujuk pada kedua stereotip yang berada di ujung spektrum yang berlawanan. Salah satunya adalah pria wanita yang ramah tamah, canggih, yang tahu anggurnya dan selalu memiliki tiga kartu di lengan bajunya: gambar yang diperkuat melalui James Bond seperti karakter yang membuat perjudian menjadi sangat glamor dan seksi. Di ujung lain ada sepupu malang dari setan tampan ini. Dia adalah kebusukan sosial – kelaparan, narkoba, mencuri, berkelahi; semua demi perjudian. Dia menjadi sangat kecanduan sehingga keberadaannya terancam dan dia menjadi ancaman bagi masyarakat dan keluarganya. Syukurlah penjudi kehidupan nyata kita ada di tengah-tengah spektrum ini.
Dalam kehidupan nyata, persaudaraan perjudian dapat dibagi menjadi tiga kelompok besar yang masing-masing memiliki motif dan alasan sendiri. Ini adalah:
1) Penjudi Santai atau Penjudi Berisiko Rendah:
Ini adalah kategori orang yang menganggap judi sebagai olahraga. Ini adalah orang-orang yang akan memainkan permainan kartu pada acara-acara khusus, bertaruh pada pacuan kuda sebagai bagian dari acara sosial, dan bertaruh dengan sepupu mereka yang sama-sama bergembira dengan hasil Piala Euro. Bagi mereka berjudi hanyalah salah satu keterampilan yang diperlukan untuk membuktikan bahwa mereka adalah orang-orang dunia. Karena lingkaran sosial mereka menuntut ini atau mereka mendapatkan kesenangan darinya, mereka menikmati perjudian. Namun yang paling penting adalah bahwa mereka selalu bermain dengan kelebihan yang mereka miliki dan tahu kapan harus menarik garis kapan harus bangun dan melanjutkan hidup.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *